Mencintai terlalu banyak merosakkan kita

Mencintai terlalu banyak merosakkan kita

Ketika kita berbicara tentang cinta, selalu nampaknya 'lebih' identik dengan 'lebih baik', tetapi mempercayai kebohongan ini seperti menelan pil beracun yang menyamar sebagai gula-gula. Sekiranya kita menganalisis momen-momen yang hidup bersama orang-orang yang kita cintai, dan kita menyedari bahawa banyak dari mereka dicirikan oleh penderitaan, ini bermaksud bahawa ada sesuatu yang salah ... Kami telah menjadi mangsa apa yang mereka sebut 'cinta'.



Mengasihi tidak menderita, tidak selalu mengorbankan diri sendiri dan selalu membuang diri secara membuta tuli. Mencintai tidak menutup mata anda, itu tidak membenarkan bahkan yang tidak disebutkan namanya, atau memaafkan apa pun kerana kasihan . Mengasihi bukan bergantung, bukan membangun tali pusat yang mengikat kita kepada pasangan.

saya bukan treler lelaki yang mudah





Cinta bukan hanya soal kuantiti, tetapi kualiti. Untuk mencintai tidak terlindung , ia tidak berjalan setelah seseorang menyelesaikan semua masalahnya atau membina gelembung sabun pertahanan di sekitar kanak-kanak yang terperangkap dalam tubuh orang dewasa. Dan, tentu saja, mencintai tidak bermaksud dihancurkan secara fizikal dan mental: jika hubungan kita memberi kesan negatif terhadap keseimbangan emosi kita, atau bahkan kesihatan dan integriti fizikal kita, kita pasti terlalu menyayangi.

'Idea bahawa cinta sejati tidak menginginkan apa-apa sebagai penemuan dari penunduk: jika anda memberi, anda mahu menerimanya. Itu semula jadi, itu timbal balik. '



- Nasi Walter-

Topeng pada pasangan

Nampaknya terdapat jurang besar antara lelaki dan wanita , yang memisahkan cara mereka melihat dan menangani hubungan. Nilai budaya, pendidikan yang diterima, persekitaran keluarga di mana seseorang dibesarkan dan bahkan biologi itu sendiri memainkan peranan penting dalam masalah ini.

Pengalaman masa kecil dengan tokoh rujukan kita, khususnya dengan ibu bapa kita, mempunyai pengaruh mendasar pada cara kita berhubungan dengan orang lain sepanjang hidup kita. Situasi yang menyakitkan dan sukar, kekurangan emosi, ketiadaan tokoh penting atau kekurangan had hanyalah beberapa faktor yang menandakan cara kita mencari dan memberi kasih sayang.

Di satu pihak, sebilangan wanita cenderung menguruskan cinta dengan mengembangkan cinta yang kuat ketagihan atau obses dengan orang lain. Sungai emosi ini dialami dengan cara yang sangat kuat dan dinyatakan melalui perlunya penjagaan dan pemahaman dari pihak lain, yang mana mereka sering berperanan sebagai 'penyelamat'. . Atas sebab ini, mungkin ada wanita yang bertindak balas dengan belas kasihan terhadap kesalahan pasangan mereka dan enggan melihat keperitan hidup mereka sendiri.

'Sekiranya seseorang dapat mencintai produktif, dia juga mencintai dirinya sendiri; jika dia hanya tahu mencintai orang lain, dia sama sekali tidak tahu bagaimana mencintai. '

-Erick Fromm-

setiap orang bertanggungjawab untuk hukuman tindakan mereka sendiri

Sebaliknya, banyak lelaki, sebaliknya, menjauhkan diri dari emosi melalui strategi mengasingkan diri, misalnya, dengan mengembangkan obsesi dengan pekerjaan, menggunakan ubat-ubatan atau meluangkan masa lapang mereka dalam hobi yang hanya memerlukan sedikit masa untuk berfikir. Ini adalah strategi yang selalu bertujuan untuk menyekat emosi dan dihasilkan oleh ketidakupayaan untuk mengurus dan memahaminya . Dihasilkan oleh keinginan untuk tidak menghadapi malaise atau masalah, kerana mereka mewakili beban yang tidak dapat dikendalikan dan luar biasa, yang menimbulkan perasaan malu atau kesalahan , yang paling baik dielakkan.

Tingkah laku ini boleh berlaku pada lelaki dan wanita. Secara umum, bagaimanapun, kita dapat mengatakan bahawa yang pertama cenderung mengembangkan sikap perawatan dan pengorbanan yang berlebihan sebagai strategi untuk mencari dan menawarkan kasih sayang, sementara yang terakhir berusaha melindungi diri mereka sendiri dan menghindari penderitaan dengan memusatkan perhatian pada tujuan yang lebih eksternal daripada dalaman, lebih tidak peribadi daripada peribadi.

Bilakah 'banyak' menjadi 'terlalu banyak'?

Selalunya kita tidak berpuas hati dengan hubungan, tetapi kita menafikan kenyataan dengan mengatakan kepada diri sendiri bahawa kita hanya melalui masa yang buruk. Kami membenarkan pengalaman itu dengan memikirkan bahawa semua kisah cinta seperti ini, bersemangat pada awalnya dan kemudian bergolak hingga akhir.

Kita memaafkan tindakan orang lain dengan meyakinkan diri kita bahawa ia akan berubah atau mungkin kita tidak mempunyai keberanian untuk mengakhiri hubungan kerana 'takut menyakiti'. Sebenarnya, di sebalik semua ini tidak ada yang lain selain ketakutan kita untuk menderita : kita ada takut bersendirian atau tidak untuk mencari orang lain yang boleh menahan kita.

Siapa yang tidak pernah jatuh cinta dan tidak berbalas? Atau mempunyai pasangan dengan siapa pemahaman seksualnya sempurna, tetapi siapa yang menjadikan aspek hubungan lain sebagai penderitaan? Atau menyedari bahawa anda berkelakuan seperti ibu terhadap pasangan anda atau merasakan bahawa hidup anda tidak mempunyai makna tanpa pasangan di sisi anda?

Situasi sentimental yang dapat kita alami adalah yang paling berbeza, dan untuk alasan ini juga kesalahan yang kita buat dan strategi yang kita gunakan untuk menipu diri sendiri dan yang kita ciptakan untuk mempermanis kesakitan.

tidak jelas bahawa dengan hati yang penting tidak dapat dilihat oleh makna mata

'Rasa bersalah, malu dan takut adalah sebab utama berbohong.'

penting tidak dapat dilihat dengan makna mata

-Daniel Goleman-

Mungkin, jika kita berhenti untuk menganalisis tingkah laku kita ketika kita bersama seseorang dan pasangan kita ketika mereka bersama kita, kita dapat menemui episod serupa, bab yang berulang kali, bahkan ketika orang berubah. Cinta datang dan pergi dalam hidup kita, tetapi kita selalu tersandung di rintangan yang sama.

Ada saatnya kita mendapati diri kita tenggelam dalam lingkaran setan, yang tidak lain hanyalah mengulanginya sendiri. Kami tidak dapat keluar dan kami tidak tahu bagaimana kami sampai di sana. Sekali lagi melodi dramatik yang sama, akord pahit yang sama ... Masalahnya ialah, walau seberapa banyak orkestra telah berubah, anda selalu menjadi konduktor. Walaupun orang itu adalah orang lain, walaupun saat yang anda alami berbeza, walaupun anda berjanji untuk tidak melakukan kesalahan yang sama, di sini anda lagi. Di sini sekali lagi anda terlalu menyayangi, dan terlalu teruk.

Jejak masa lalu

Mengapa ini berlaku kepada kita? Tingkah laku yang kita pelajari ketika kita masih muda dan mula berhubungan dengan orang lain tetap ada dalam diri kita, dan kita terus menerapkannya sepanjang hidup kita. Atas sebab ini, meninggalkan atau mengubahnya adalah cabaran besar, dan selalu terasa sukar dan berbahaya bagi kita. Tetapi lebih sukar untuk menyedarinya dan menghadapi situasi apa adanya, untuk dapat melihat dengan jelas segala yang berlaku.

Rahsia adalah untuk memulakan faham , bertanya-tanya mengapa kita terus-menerus mencari seseorang untuk dijaga atau dilindungi atau mengapa kita mematahkan suara setiap kali kita cuba menjelaskan apa yang kita rasakan, dan pada akhirnya kita membuang tuala. Kerana kita merasa tidak dapat ditindas untuk mengetahui apa yang dilakukan orang lain dan untuk mengawalnya ketika dia tidak bersama kita atau kerana, walaupun kita menderita, kita terus menjalankan hubungan yang telah lama mati.

Sekiranya cara hidup cinta kita menyakitkan atau menyakiti orang di sebelah kita, tetapi kita tidak melakukan apa-apa untuk memahami dan berubah, hidup tidak akan pernah menjadi jalan pertumbuhan, melainkan perjuangan untuk terus hidup. Sekiranya cinta itu menyakitkan, sudah tiba masanya untuk mencintai diri kita sendiri untuk menghentikan kesakitan itu.

'Mencintai diri sendiri adalah permulaan kisah cinta sepanjang hayat.'

-Oscar Wilde-

Cinta beracun dalam hubungan pasangan

Cinta beracun dalam hubungan pasangan

perkara terburuk yang boleh berlaku pada pasangan adalah bahawa perkara yang tidak berfungsi mengambil langkah lain ke arah tiang negatif dan menjadikannya beracun.