Claude Lévi-Strauss, ahli antropologi luar biasa

Claude Lévi-Strauss mempunyai kewujudan yang agak sunyi, namun dia bertanggung jawab atas revolusi dalam dunia antropologi. Dialah yang mendefinisikan karyanya sebagai usaha untuk menjawab soalan: 'Apa itu manusia?'.



Claude Lévi-Strauss, ahli antropologi luar biasa

Claude Lévi-Strauss dianggap sebagai bapa kepada antropologi moden , dan juga salah satu pemikir terkemuka dunia abad ke-20. Pengasas antropologi struktur, dia merumuskan pendekatan yang mampu mengubah sejarah disiplin ini untuk selamanya dan berkat ia memperoleh populariti yang kuat dalam dunia akademik.

suka kesan sampingan tidur





Peliknya, impian Claude Lévi-Strauss adalah antara planet. Pada beberapa kesempatan, pada kenyataannya, dia menyatakan bahawa salah satu impiannya yang besar adalah manusia akan datang menjajah angkasa dan mula berhijrah ke Bulan atau mungkin ke Marikh.

Dia mengimpikan bahawa bentuk peradaban baru dapat dilahirkan di sana , jauh dari lelaki yang ditinggalkan di Bumi. Mereka akan kembali ke keadaan liar dan dia sendiri boleh tinggal bersama mereka.



Dunia bermula tanpa Manusia dan akan berakhir tanpa dia.

-Klaude Lévi-Strauss-

Francoise Heritier, yang menggantikannya sebagai Ketua di Collège de France, meringkaskan sumbangan Claude Lévi-Strauss dengan mendakwa telah belajar daripadanya konsep asas untuk kemanusiaan. Budaya kadang-kadang mempunyai perbezaan yang besar di antara mereka.

Walau bagaimanapun, Lévi-Strauss membuktikan bahawa sistem kognitif kita semua sama. Oleh itu, pada manusia, perbezaan dan kesejagatan selalu wujud bersama.

bermimpi tentang kehilangan gigi

Fikiran yang cemerlang

Permulaan Claude Lévi-Strauss

Claude Lévi-Strauss dilahirkan secara kebetulan di Brussels (Belgium) pada 28 November 1908. Katakanlah bahawa kelahirannya di Belgium tidak sengaja kerana ibu bapanya adalah dua orang Yahudi Perancis yang sedang dalam perjalanan pada masa itu.

Ayahnya membuat potret, ibunya adalah suri rumah. Konteks yang mengelilinginya kaya minat dalam seni , terutamanya untuk melukis, muzik dan puisi.

Kerana meletusnya Perang Dunia Pertama, dia pindah bersama salah seorang datuk dan neneknya ke Versailles. Kakeknya adalah seorang rabbi yang sangat taat dan hubungan pertama dengan rumah ibadat sangat dingin dan ketat bagi Claude Lévi-Strauss. Oleh sebab itulah, sejak usia dini, dia membuktikan dirinya tidak peka terhadap agama .

Memang, ia tumbuh seperti seorang kanak-kanak yang meminati alam semula jadi, lebih-lebih lagi dia menunjukkan minat yang besar dalam pengumpulan objek budaya yang jarang dan ingin tahu. Dia membanggakan akal yang bernas, dan ini tidak menonjol terutama pada tahun-tahun persekolahan. Sekarang remaja, dia kembali ke Paris - tempat keluarganya tinggal - dan mendekati kumpulan sosialis.

Pada mulanya, Claude Lévi-Strauss telah memutuskan untuk belajar undang-undang. Walau bagaimanapun, pada tahun 1927, dia berubah fikiran dan memilih untuk Falsafah, fakulti yang dia kuliah Universiti Sorbonne .

Di sana dia menghubungi dan berkongsi sebahagian jalannya dengan Jean Paul Sartre dan Simone de Beauvoir. Kemudian, dia mengakui bahawa falsafah menarik perhatiannya, tetapi pada masa yang sama membosankannya kerana dia merasakan banyak kesombongan dan spekulasi.

Setelah menamatkan pengajian, i dia mula bekerja sebagai guru sekolah menengah untuk jangka masa yang panjang ; walaupun begitu, dia tidak merasa selesa sebagai profesor. Dia tidak membayangkan dirinya berperanan sebagai guru sepanjang hayat kerjanya.

kesan sampingan jangka panjang prozac

Semuanya mula berubah ketika dia menerima panggilan dari Célestin Bouglé, pengarah Sekolah Tinggi Paris. Kehidupan Claude Lévi-Strauss mengalami perubahan radikal pada masa itu. Bouglé melamarnya ke Sao Paulo, dalam misi universiti, sebagai profesor Sosiologi di Universiti kota Brazil.

Dia tiba di sana pada tahun 1935 dan pada tahun 1939 dia mula mengatur ekspedisi etnografi ke Mato Grosso dan Amazon. Pengalaman ini mewakili permulaan karya agungnya: antropologi struktur.

L

Seorang lelaki yang telah memberikan kelengkapan abad

Bermula dari pengalamannya di Brazil, Claude Lévi-Strauss mula mengusulkan idea baru, kaedah baru dan refleksi mendalam. Kemudian, dia menghabiskan masa di Amerika Syarikat kerana penganiayaan Nazi semasa Perang Dunia II; oleh itu, dia harus berlindung di negara Amerika Utara. Di sana ia menjalin hubungan intelektual yang sah dan akhirnya membentuk inti dari teorinya.

Ia mencapai salah satu titik tinggi dalam kariernya dengan penerbitan Kawasan tropika yang menyedihkan , karya dianggap salah satu yang paling penting pada abad kedua puluh. Namanya menjadi terkenal di seluruh dunia dan penerbitan ini menandakan kemasukannya ke Olympus akademik. Kerja lain seperti Perlumbaan dan Sejarah , Mitos dan makna dan siri Pemikiran Mitologi mereka menguduskannya selama-lamanya.

Dikatakan bahawa dia adalah lelaki yang jauh, yang tidak pernah memberikan tu dan mustahil baginya untuk menulis kecuali dikelilingi oleh syarikat muzik opera. Dia meninggal pada tahun 2009, pada hari ulang tahunnya yang ke-100 dan setelah mendapat banyak hadiah dan anugerah. Karyanya menandakan satu aliran sungai dalam dunia antropologi dan berkat itu dapat mengembangkan teori baru.

Herodotus, sejarawan pertama dan ahli antropologi

Herodotus, sejarawan pertama dan ahli antropologi

Herodotus dianggap sebagai bapa sejarah, kerana penggunaan sumber sejarah lisan dan tulisan. Bagi sesetengah orang, dia juga merupakan bapa kepada antropologi.


Bibliografi