Karoshi: kematian akibat kerja berlebihan

Reputasi orang rajin yang taksub dengan orang Jepun bukanlah mitos. Ramai pekerja merasa bersalah ketika mereka pergi bercuti kerana meninggalkan syarikat mereka, takut dianggap sebagai 'mereka yang berehat dan membiarkan orang lain melakukan pekerjaan mereka.'



Karoshi: kematian akibat kerja berlebihan

Pada Hari Krismas 2015, Matsuri Takahashi, seorang wanita berusia 24 tahun, membuang dirinya keluar dari tingkap apartmennya. Dia diupah oleh syarikat periklanan global Dentsu pada bulan April tahun yang sama. Koroshi yang kesekian kalinya, 'kematian akibat kerja berlebihan', diakui oleh pihak berkuasa Jepun sebagai kemalangan di tempat kerja sejak tahun 1989.

Di akaun Twitternya, Matsuri menulis bahawa dia hanya tidur 'dua jam semalam' dan dia bekerja 20 jam sehari. Dia juga menulis: 'mata saya letih dan hati saya kusam' atau 'Saya rasa saya akan lebih bahagia jika anda membunuh saya sekarang.'





Walaupun kes-kes dramatik ini nampak pada kita agak jauh dan khas dari budaya lain, yang karoshi tidak lebih dari sekadar gambaran kejam sejauh mana mentaliti kapitalis dapat pergi, yang mencampurkan meritokrasi dengan persaingan yang paling melelahkan untuk menjadi (atau muncul) / menjadikan kita menjadi (muncul) lebih layak untuk menduduki tempat di dunia ini.

Karoshi: Kerja di Jepun adalah masalah kehormatan

Seorang pekerja Jepun bekerja rata-rata 2,070 jam setahun. Kerja berlebihan menyebabkan kematian kira-kira 200 orang setahun, akibat serangan jantung, strok atau bunuh diri . Terdapat juga beberapa masalah kesihatan yang serius akibat kerja tanpa henti.



Konsep kerja ini adalah salah satu warisan zaman kegemilangan ekonomi Jepun pada tahun 1980-an. Hideo Hasegawa, seorang profesor universiti dan bekas eksekutif Toshiba, menyatakannya dengan sempurna: «Apabila anda bertanggungjawab untuk sesuatu projek, anda harus melaksanakannya dalam apa jua keadaan. Tidak kira berapa jam anda perlu bekerja. Jika tidak, ia tidak profesional. '

Pada tahun 1980-an, iklan Jepun memuji penolakan diri pekerja dengan moto: 'Adakah anda bersedia untuk bertarung 24 jam sehari?'

Pekerja beruniform

Reputasi orang rajin yang taksub dengan orang Jepun bukanlah mitos . Ramai pekerja merasa bersalah ketika mereka pergi bercuti kerana meninggalkan syarikat mereka, takut dianggap sebagai 'mereka yang berehat dan membiarkan orang lain melakukan pekerjaan mereka.'

Sebilangan pekerja mengelak pulang terlalu awal kerana bimbang akan apa yang mereka fikirkan jiran atau saudara-mara mengenai kekurangan keseriusan mereka. Selain itu, orang cenderung bergaul dengan rakan sekerja untuk mempromosikan budaya korporat. Walau bagaimanapun, kerja keras ini tidak begitu menguntungkan. Memang, produktiviti Jepun sering digambarkan rendah oleh pemerhati luar yang melihat di bahagian ini kurangnya daya saing syarikat-syarikat Nusantara.

Dalam jangka panjang, cara kerja ini bukan hanya tidak kompetitif dari segi komersial, tetapi juga merupakan risiko bagi kesihatan penduduk, yang dapat menyebabkan keruntuhan sumber perubatan. Depresi dan bunuh diri sudah menjadi cabaran utama yang harus dihadapi bagi masyarakat yang terobsesi dengan pengumpulan lebihan waktu.

Bagaimana seseorang sampai ke karoshi?

Masalahnya ialah bahawa burnout tetap menjadi 'konsep samar-samar' yang, buat masa ini, tidak muncul dalam klasifikasi gangguan mental antarabangsa yang utama. Seseorang boleh dimasukkan ke hospital kerana beberapa gejala yang berkaitan dengan burnout: keletihan yang melampau , gangguan saraf atau depersonalisasi dengan rasa tidak sensitif terhadap orang lain, tanpa gejala ini merujuk kepada gambaran klinikal karoshi.

Tidak ada diagnosis yang jelas untuk gejala atau parameter ini untuk menentukan apakah had telah dicapai melebihi yang mana pekerjaan menimbulkan risiko kesihatan. Kurangnya kesedaran mengenai kesihatan mental , amalan profesional yang semakin menyalahgunakan dan pasaran tenaga kerja yang diubah oleh teknologi membawa kepada mengatasi semua had dedikasi untuk bekerja.

Ketakutan akan pengangguran dan tidak berada di luar sistem membuat orang percaya bahawa bekerja pada bila-bila masa adalah alternatif yang sah, sedangkan pada hakikatnya kemampuan kognitif dikurangkan dan akibatnya untuk kesihatan dapat menjadi tidak dapat dipulihkan; dan dengan peningkatan risiko terjadinya ketagihan dalam semua jenis

bercakap untuk diri sendiri dengan membayangkan orang yang sebenar

Karoshi, oleh itu, menyerupai 'tekanan kronik' yang tidak tertahankan, yang subjeknya tidak lagi dapat menahan diri dan jatuh ke dalam kemurungan. Istilah terbakar , bagaimanapun, itu lebih diterima secara sosial, kerana keletihan yang melampau dianggap hampir sebagai 'gelaran kehormatan', sementara kemurungan jelas kurang 'terhormat': ia dianggap sebagai bentuk kelemahan.

Tetapi fenomena ini tidak terhad kepada Jepun. Orang Amerika bahkan memberi nama: alkoholisme kerja . Di Itali, kajian yang bersangkutan masih sedikit, oleh itu tidak mungkin memberikan anggaran yang boleh dipercayai. Di Switzerland, sebaliknya, satu daripada tujuh orang yang aktif mengakui telah didiagnosis menderita kemurungan.

Wanita yang tertekan di tempat kerja

Langkah-langkah untuk memerangi karoshi

Untuk memerangi fenomena ini, perlu mengubah mentaliti. Untuk memulakan, Pengusaha Jepun mesti meninggalkan idea palsu bahawa pergeseran panjang adalah mustahak . Mereka harus belajar dari negara-negara Eropah seperti Jerman, Perancis atau Sweden dan beralih ke model perniagaan yang mempromosikan hari kerja yang lebih pendek.

Pemerintah Jepun sudah mengambil tindakan melalui pembaharuan undang-undang dan pengawasan pentadbiran yang lebih ketat, dengan benar menggunakan otoritas negara untuk mengakhiri pergeseran yang melelahkan. Ia menyetujui pembaharuan yang membolehkan syarikat tidak memberikan kerja lebih masa kepada pekerja yang memperoleh lebih dari 80,000 euro per tahun, dan juga lebih banyak mengalami keletihan.

Negeri ini juga berhasrat untuk mengenakan cuti minimum 5 hari kepada pekerja Jepun untuk mengatasi bahaya kerja berlebihan mengenai kesihatan dan produktiviti korporat. Di Tanah Matahari Terbit, pekerja dengan usia sekurang-kurangnya enam setengah tahun menikmati 20 hari cuti bergaji setiap tahun. Walau bagaimanapun, mereka menggunakan kurang daripada separuh daripadanya.

Undang-undang baru ini tidak berlaku untuk pekerja sambilan, tetapi hanya untuk pekerja yang berhak mendapat cuti tahunan sekurang-kurangnya 10 hari. Ini berlaku sekiranya ada yang nyata risiko kesihatan , kemalangan di tempat kerja atau kematian kerana keletihan.

Kesimpulannya

Penduduk juga harus aktif pada waktu kerja yang terlalu lama membuat suara mereka didengar di hadapan majikan dan kerajaan dan menuntut keadaan kerja yang lebih lestari yang akan melegakan mereka dari tekanan.

Sebagai warganegara, adalah sama perlu untuk merenungkan dan menilai sama ada permintaan perkhidmatan yang berlebihan tidak mendorong, walaupun kita sendiri, pengetatan keadaan kerja pekerja lain.

Persekitaran kerja beracun: tanda-tanda untuk mengenalinya

Persekitaran kerja beracun: tanda-tanda untuk mengenalinya

Persekitaran kerja yang beracun menimbulkan rasa tidak puas hati dan rasa tidak selesa. Beberapa tanda dapat membantu kita melihatnya dan mengambil tindakan.


Bibliografi
  • Nishiyama, K., & Johnson, J. V. (1997). Karoshi — kematian akibat kerja berlebihan: akibat kesihatan pekerjaan dari pengurusan pengeluaran Jepun. Jurnal Perkhidmatan Kesihatan Antarabangsa , 27 (4), 625-641.
  • Uehata, T. (2005). Karoshi, kematian kerana terlalu banyak kerja. Nihon rinsho. Jurnal perubatan klinikal Jepun , 63 (7), 1249-1253.
  • Kanai, A. (2009). 'Karoshi (bekerja hingga mati)' di Jepun. Jurnal etika perniagaan, 84 (2), 209.